Connect with us

Hi, what are you looking for?

MEDIA RANIA

Agama

SEJARAH: Anwar Ibrahim dan perbankan Islam

Kongsikan Artikel Ini

Pada tahun 1993, kementerian Kewangan ketika itu, Anwar Ibrahim, mengeluarkan peraturan yang memudahkan penubuhan ‘Islamic banking’ ke bank-bank Barat konvensional yang beroperasi di Malaysia, pada tahun 1993. Langkah ini mengesahkan perbankan Islam dan membantu pembangunan bank Islam bebas di Malaysia dan di tempat lain.

Anwar sering membentangkan pembentangannya dengan ungkapan Arab dari Al-Quran dan buku-buku Islam yang lain sambil membicarakan aspek sosio-politik perbankan Syariah. Dia mendakwa bahawa perbankan dan ekonomi Islam, berdasarkan “maqasid al-shariah,” iaitu, “objektif undang-undang Islam,” dapat membantu menciptakan kekayaan dan membasmi kemiskinan.

Ceramah Anwar untuk menyelesaikan kemiskinan dan menyebarkan keadilan dan demokrasi nampaknya mengalihkan perhatian penyokong Baratnya dari komitmennya untuk menggantikan prinsip politik, sosial dan ekonomi Barat dengan undang-undang Islam. Namun, sepanjang karier politiknya, Anwar secara terbuka menolak nilai-nilai Barat ketika mempromosikan Islam. Dalam pidatonya pada 1983 tentang “Pembangunan dan perubahan idea politik,” pada Persidangan Ulang Tahun ke-50 Institut Hal Ehwal Antarabangsa Australia, Anwar mengkritik “peniruan nilai dan amalan Barat” di Malaysia. Ini harus diganti, katanya, dengan Islam, yang “memberikan alternatif ideologi untuk paradigma yang dominan.”

Ketika berbicara di Universiti Nasional Australia, pada 15 November 2010, Anwar menyatakan: “Demokrasi dianggap sebagai keadaan pasaran bebas. Ini kerana pasaran bebas berdasarkan pada persaingan, dan menimbulkan ketidaksamaan. Islam memerintahkan bahawa walaupun masyarakat dapat menjalankan perdagangan sepenuhnya, keadilan harus tetap menjadi kriteria utama untuk membangun ekonomi yang berperikemanusiaan.” Anwar menyiarkan ucapan ini.

Advokasi Anwar terhadap “demokrasi Islam,” yang jelas bermaksud memperjuangkan keadilan sosial dan kebebasan beragama menjadikannya popular di kalangan orang Barat yang sangat mencari pemimpin Muslim sederhana. Walau bagaimanapun, bahkan tinjauan singkat mengenai ucapan Anwar mengenai demokrasi dan kewangan Islam selama beberapa dekad menunjukkan bahawa Anwar adalah seorang Islamis yang komited dalam acuan Sayyid Qutb.

Anwar adalah “Muslim sederhana” yang disayangi oleh banyak peminatnya di Amerika Syarikat dan Barat. Selain campur tangan Hillary Clinton atas namanya, surat sokongan dari Mantan Naib Presiden A.S. Al Gore, dan mantan Presiden Bank Dunia James Wolfensohn, dan yang lain memuji kepemimpinannya dan memperjuangkan “untuk keadilan, keamanan dan pembangunan antarabangsa.”

Perjuangan Anwar bukan untuk demokrasi, keadilan, dan kedamaian menurut prinsip Barat. Sebaliknya, seruannya adalah untuk pendemokrasian “di landasan Islam,” dan untuk menggantikan prinsip-prinsip Barat yang kompetitif, dengan sistem Islam yang lebih “adil”.

Dengan begitu banyak maklumat yang tersedia mengenai advokasi ketuanan Islam oleh Anwar dan hubungannya dengan penaja keganasan terhadap Barat, adalah membimbangkan bahawa penyokong Baratnya masih menganggap Anwar sebagai pahlawan, dan perbankan Islam sebagai jalan penyelesaian terhadap kemelut ekonomi Barat.

– AA –

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lupa baca ini...

Copyright © 2021 Media Rania